Senin, 30 April 2012

Dunia Harus Tahu!

Wuuuaah siang ini, tepatnya hari Senin tanggal 30 April 2012 sangat menyebalkan! Penutup bulan yang kurang baik. Huuuh~

Jadi gini ceritanya... Tadi waktu lagi di sekolah (kira-kira jam 1) tiba-tiba ujan, dereees banget. Yaa aku sih udah mulai sedikit gelisah, aku berpikir gimana kalo ujannya tambah deres? Gimana kalo sampe jam 3 ujannya gak reda? Gimana kalo sampe malem ujannya belum juga reda? -_- Terus aku balik ke rumah gimana? Apa mesti ujan-ujanan? Haduh! Kalo aja aku bawa payung mungkin kepala aku gak bakalan cenat-cenut mikirin ini. Biasanya aku emang bawa payung kalo sekolah, yaa tentunya untuk jaga-jaga kalo aja ujan kayak gini + sebagai senjata alternatif kalo ada apa-apa. Eh, gak tau kenapa hari ini aku sengaja gak bawa (feeling aku emang sering salah!).

Bel pulang akhirnya bunyi (jam 1:15), tapi ujan masih belum reda. Ya udah deh, aku tungguin sampe cukup reda. Kira-kira 15 menit berikutnya ujannya udah cukup reda dan aman untuk pulang. Akhirnya aku dan temen-temenku mutusin untuk pulang. Pas udah keluar pagar, terus naik jembatan buat nyebrang, turun dari jembatan, dan nungguin angkot, eh tiba-tiba ujannya deres lagi. Waduh! Untung aja gak lama kemudian angkotnya muncul. Waktu di angkot ujannya reda lagi. Tapiii pas mau turun dari angkot ujannya tiba-tiba dereees banget! Wuuaaah! Kayaknya si ujan sengaja mau nungguin aku sampe keluar dari angkot biar bisa bikin badan aku tambah basah. Sebenarnya aku gak takut sama ujan, cuma aku kesel aja sama ujannya. Seolah-olah mau mainin aku gitu.

Lanjut! Pas turun dari angkot mata aku langsung tertuju pada pangkalan ojek. Dan ya ampuuun! ojeknya cuma ada satu! Mana mamangnya gak mau lagi nganterin gara-gara ujan. ckckck *Itu namanya nolak rejeki!* Seperti kata pepatah Tak ada akar, rotan pun jadi, tak ada ojek, becak pun jadi. Aku samperin deh mamang becaknya. Aku bersyukur masih ada becak ^_^ Tapi ternyata mamang becaknya gak mau bersahabat sama aku! Waktu aku tanya berapa, dia jawab Rp 10.000! hah??! 10.000? Yang bener aja! Waaah mamang ini cari kesempatan dalam kesempitan niih! Harusnya 4.000 udah cukup tuh! Naek ojek aja cuma Rp 2.000, eh si mamang becak minta Rp 10.000! Yang bener dong! Gak logis kan? 5x lipat dari harga naik ojek! uuuh~ jengkel! Udah jelas-jelas aku pake seragam sekolah, masa' di kasih harga segitu?! Ya udah, sabar... sabar... Aku pun memutuskan untuk menunggu hujan reda. Singkat cerita, beberapa saat kemudian muncullah mamang ojek yang lain sambil mengenakan jas hujan. Alhamdulillah! Datang juga penolong  =)  Langsung deh aku naik ojek itu. Goodbye mamang ojek 1 dan mamang becak :P  


Sepanjang perjalanan ujan terus menghujani aku dengan airnya yang dingin, brrr! Dan walhasil tiba di rumah dengan basah kuyup. Dari ujung kepala sampe ujung kaki basah semua. Untung aja buku-buku aku gak ikut basah (hehehe tas aku ini cukup ampuh kalo dipake ujan-ujanan!). Dan ternyata kurang lebih 2 menit berikutnya hujannya bener-bener reda! Wuuuuaaah!!! Kok ujannya berenti sih?! Aku udah basah kuyup kayak ini, tapi ujannya stop pas aku sampe di rumah! Arrrggh! Kesel! Kesel! Kesel!!!

Jadi akhir kata, dunia harus tahu tentang ini! Pesan buat kalian : Hati-hati sama hujan!

1 komentar:

  1. Hi.. aku orang Malaysia. Entry kamu sangat kelakar menyebabkan aku ketawa sendirian semasa membacanya.. Ya, hati-hati sama hujan..=)

    BalasHapus